Inilah 10 Quotes The Essence of Life Terbaik Sepanjang Masa

Sejak remaja saya yang terlambat, ritus pergantian untuk menandai musim semi ialah kaki pedikur yang memantul di sepasang sandal wedges segar.

Itu teknik saya mengatakan:

“Halo musim semi, aku paling senang anda ada di sini!”

Musim Semi ini, saya melakukan pembelian sepasang pelatih sebagai gantinya. Bukan untukku, tapi guna ayahku yang luar biasa. Dihadapkan dengan kendala kesehatan yang serius sejumlah bulan yang lalu, ayah terlampau lemah guna berlari. Tekadnya guna segera menjalankan 10k dengan saya, bagaimanapun, paling mengherankan. Terus terang, dia ialah inspirasi harian saya.

Saya mesti membuat “musim semi” guna ayah yang disegel dengan janji guna berlari bareng lagi.

Lagipula, hidup ialah tentang membuat dan berbagi empiris yang tak terlupakan yang pantas untuk dinikmati. Menambahkan sentuhan eksklusif pada makanan anak guna membuatnya lebih mengundang; menyerahkan kartu yang dipersonalisasi dengan pesan berisi inspirasi kepada rekan yang membutuhkan, menyelenggarakan pesta kejutan guna ibu yang paling sibuk. Sepasang sepatu baru guna memberi hormat pada pegas, atau sepasang pelatih guna menghibur seseorang.

Saya sudah berfilsafat hakikat kehidupan sekitar yang saya ingat — sesudah hari yang panjang bermain sebagai seorang anak; segelas anggur dengan rekan dan orang asing; sekitar berjalan lama; di malam tanpa istirahat yang tak terhitung jumlahnya. Dengan penyakit ayah saya, saya sudah mempertanyakan hakikat sebenarnya dari kehidupan lebih dari sebelumnya. Namun, saya mesti akui, bahwa ini ialah pengalaman belajar yang tak ternilai.

Ketika anda tumbuh dan berevolusi secara mental dan spiritual, benak dan jiwa memimpikan lebih banyak.

“Jadi, apa hakikat sebenarnya dari kehidupan?” Saya masih bertanya-tanya pada saya yang bijaksana, 40 tahun lebih.

Apa yang benar-benar menciptakan hidup yang bermakna? Jelas, hakikat kehidupan tidak diartikan dengan teknik yang sama oleh seluruh orang sebab berasal dari empiris pribadi dan latihan yang didapat seumur hidup. Kenyataannya, sejumlah orang menjalani seumur hidupnya, kehilangan intinya — hilang dalam rutinitas harian mereka, kehilangan arah dalam kehidupan mereka yang menuntut dan berfokus pada materialisme.

Inilah yang sudah saya pelajari mengenai kehidupan, diperbanyak dengan kata-kata arif dari orang yang dicintai:

Cinta.

Cintai dan hargailah diri Anda. Sebarkan hal cinta di dekat Anda.

“Hidup ialah cinta. Cinta diri, anak, pasangan, pekerjaan, yang lain, fauna peliharaan, alam; apa juga yang beresonansi dengan masing-masing orang. Dan, kepercayaan pada diri sendiri atau kekuatan spiritual yang lebih tinggi, mesti lebih banyak dari keraguan. ” ~ Marina Theodotou

Buat pengalaman.

Buat dan bagikan empiris yang tak terlupakan yang pantas Anda nikmati seraya tersenyum.

“Penciptaan berarti benak Anda dalam mode aktif dan bahwa Anda ialah penulisnya. Pikiran menjadi sebuah tindakan, perbuatan menjadi kebiasaan, yang pulang menjadi cara hidup. Mencolok ekuilibrium yang tepat dari membuat sementara merawat kuil jiwa kita ialah kuncinya. ” ~ Thomas Peccini.

Jadilah dirimu sendiri.

“Tidak terdapat ruang guna berpura-pura dalam hidup. Ini menghabiskan energi untuk mengupayakan menjadi sesuatu yang bukan Anda. Dengarkan hatimu dan ikuti suara kecil tersebut di dalam dirimu. ” ~ Prokopis Solomou (ayahku).

Menikmati saat-saat.

“Rangkul masing-masing momen kecil kebahagiaan dan buat memori terbaik.” ~ Miranda Zachariou.

“Jeda sebentar dan buka seluruh indramu. Dengarkan burung-burung bernyanyi, angin mendesir daun dan hirup dalam keheningan. kita dikelilingi oleh hakikat kehidupan. ” ~ Anna Donovan

Menjadi positif.

Berpikir positif dan bersihkan benak negatif.

“Menjadi positif. Tersenyum hidup dan bakal tersenyum berpulang kepada Anda. Ingat, benak negatif tersebut beracun. ” ~ Ayah saya

Dan, sebagai seorang rekan yang baik berkata:

“Belajar untuk menyaksikan dan menjalani hidup dengan mata hati dan jiwa.” ~ Maria Thrasyvoulou

Investasikan masa-masa berkualitas.

Habiskan waktu berbobot | berbobot | berkualitas dengan orang-orang terkasih.

“Hidup menguras lebih tidak sedikit waktu dengan orang-orang yang sangat berarti.” ~ Christos Economides

Evolve-Learn-Grow

“Inti dari kehidupan ialah pertumbuhan yang konstan. Setiap hari, saya mengingatkan diri saya guna terus bergerak, tersingkap untuk berubah, guna terus bertanya dan berjuang untuk menjadi lebih baik. ” ~ Harry Mavromichalis

Ketika saya bertanya untuk Olympia Dukakis apa makna hidup baginya pada umur 83 tahun, dia mengatakan untuk saya: Filosofi saya terletak pada pengakuan Franz Kafka: “Makna hidup – tersebut berakhir.” Kata-kata ini, Olympia menambahkan, bebaskan saya, fokuskan saya, lepaskan aku.

Facebook Comments



Pameran

April 2019
M T W T F S S
« Feb    
1234567
891011121314
15161718192021
22232425262728
2930  

INSPIRASI DESAIN TAMAN KECIL SAMPING RUMAH BIKIN RILEKS

Like And Join Our Fan Page

Error occured while retrieving the facebook feed